Wahai Ibu Bekerja

Wahai Ibu Bekerja..

Meskipun dari luar engkau terlihat kuat..Tapi dari dalam bisa terlihat.. Airmatamu menetes setiap pagi.. Setiap si kecil melepaskan kepergianmu ke kantor dengan tangisannya..

Wahai Ibu Bekerja..

Bisa terdengar hatimu menjerit.. “Aku tak ingin meninggalkan buah hatiku dan merindukannya sepanjang hari, setiap hari..” Coba berhenti sejenak, dengarkan luapan jiwamu itu..

Wahai Ibu Bekerja..

Pengorbananmu berjam-jam diperjalanan ke kantor.. Pengabdianmu berjam-jam dipekerjaan.. Meninggalkan si kecil bersama orang lain yang kasih sayangnya tak sebanding dengan kasih sayangmu.. Apakah hasilnya sepadan?

Wahai Ibu Bekerja..

Sekitan juta yang engkau hasilkan.. Dihasilkan oleh ibu lainnya juga.. Bahkan penghasilan mereka berkali lipat lebih besar.. Dengan bekerja dari rumah.. Dekat dengan si kecil.. Dengan apa? Dengan berdagang.. Mereka bisa, tak beda dengan mereka, engkau juga pasti bisa..

Wahai Ibu Bekerja..

Luangkan waktu untuk mencari cara yang lebih baik untuk mendapatkan penghasilan.. Dengan masih bisa berdekatan dengan si buah hatimu yang masa pertumbuhannya amat berharga..

Wahai para SUAMI yang istrinya bekerja..

Kewajiban mencari nafkah adalah bagianmu.. Jangan biarkan istrimu berpeluh menanggung apa yang menjadi kewajiban seorang laki-laki.. Jangan korbankan masa pertumbuhan anakmu bersama seseorang yang kasih sayangnya tak sebanding dengan cinta tulus seorang ibu..

Pesan ini bukan untuk menggurui, tapi untuk mengingatkan.. Pesan ini dibuat bukan dengan kebencian, tapi dengan kasih sayang.. Semoga para Ibu Bekerja bisa terbuka hatinya, terbuka pikirannya, terbuka jalan rezekinya dari jalan lain selain bekerja berjam-jam di kantor, mengorbankan waktu berharganya bersama si buah hati.. aamiin

#BigHUG … See you in the SKY!

Seru-seruan sama Motty di twitter yuk: @MotivaTweet

20 responses on “Wahai Ibu Bekerja

  1. baru baca notes nya yg ini
    mewek merembess miliii *lebaaay
    dulu saya adalahs eorang ibu bekerja, yg saya rasa kurang profesional
    sehari bisa tlp 10 kali kerumah untuk nanyain kabar si kecil
    alhamdulillah bisa memantapkan hati untuk resign dan mulai kerja dari rumah
    hasilnya juga bisa melebihi dari kerja kantoran dulu

  2. i miss u sayang

  3. Bener bangeet yg motty blg,,sedih banget klo ke ktr anak2 pasti nangis.Kdg pergi mrka msh tidur,plg jg udah pd tidur,klo udah gtu q psti nangis merasa bersalah banget..Pengen banget resign tp blm boleh di ktr q krn masa dinas q blm mencukupi msh 3thn lagi selain itu terhalang keinginan org tua yg ingin anaknya mjd PNS.Padahal utk job diluar ktr sdh q jalani,pekerjaan yg bs dijalankan di rmh,bernilai ibadah yg lebih tinggi dr pekerjaan di ktr q dan hasilnya 3xlipat gaji q sbln..Tp susah utk resign..mohon doanya ya motty..:)

    Wassalam

  4. motty… bener banget itu semua..
    itu juga yang membuatku memutuskan berhenti bekerja meski sudah mengabdi 13 tahun di salah satu perusahaan telekomunikasi terbesar di indonesia.

    dan alhamdulillah, sudah 2 tahun 8 bulan saya resmi bekerja dari rumah, bersama dua anak saya yg masih balita.

    tantangan terberat yg harus dihadapi oleh ibu yg berhenti bekerja, kadang bukan dari diri sendiri atau pasangan, namun dari keluarga besar dan lingkungan.

    dukungan dari pasangan sangat-sangat berharga.

    • semoga Allah memudahkan semua urusan Zakia, juga dalam berjuang membuktikan kepada keluarga dan lingkungan, bahwa keputusan Zakia adalah keputusan yang paling baik! :’)

  5. Bener banget yg motty bilang. Saya masih working mom dg dua orang puteri. setiap berangkat kerja selalu ditangisi oleh keduanya. Hati sebenarnya menagis. Ga tega rasanya meninggalakan mereka berdua. Pergi pagi-pagi, pulang sudah petang. Awal tahun ini sy sudah niatkan utk memulai usaha yg bisa dikerjakan secara online. Dan niat tersebut sudah terlaksana. InsyaAllah akhir tahun ini memutuskan utk resign dan mengasuh anak saja di rumah, sambil terus mnenjalankan bisnis yang sdg dirintis sekarang. Mohon doanya ya motty :)

  6. Percaya deh datangnya rizki itu tdk diduga2..bismillah aja sblm resign dan yakin bahwa ini mmg hanya utk anak…aku aja resign dan mulai berdagang dr rmh (dgn modal dengkul) kini penghasilan aku berlipat2 dr sblmnya (ga nyangka) bahkan suamiku yg seorang manager perusahaan besar pun smp resign utk membantu bisnisku dr rumah. Skrg aku dan suami bisa full mendampingi masa pertumbuhan anak kami setiap hari tanpa seorangpun pengasuh :)

  7. 2 komentar membuat dilema semua

  8. Alhamdulillah saya termasuk yg sudah diberi kesadaran untuk merawat,mengasuh,mendidik,anak-anak sy sendiri,dan rasanya sangat luar biasa.Letih itu manusiawi,tapi melihat anak2 terurus dgn baik,letih sudah kehilangan maknanya…semoga makin banyak ya ibu2 bekerja yg sadar peran sesungguhnya di dunia yg sekejap ini,aamiin…

  9. Kepengen sih resign, tapi kalau penghasilan suami lebih kecil dari istri, bagaimana mot??? Kerja berdua aja masih ngepress. Sedangkan kebutuhan hidup naiiikk truz gk pernah turun. Gimana tuh?

  10. Bener bgt yg motty blg, dulu wkt anakku 2,5y, aq sempet kerja d bank swasta d sudirman. Tiap brgkt anakku msh tdr, plg kerja kdg dia jg sdh tdr. D tengah2 kerja menjelang istirahat anakku suka nelpon, tiap itu jg air mata sll keluar,entah knp rasanya hati perih. Keluar dr bank aq sempet ngajar bhs. Inggris d smp fav. Tp cm 2bln, krna hal yg sama. Alhamdulillah skrg aq full jd IRT cm blm usaha sambilan drmh. Kadang suka dilemma krna ortu maunya aq jd karyawan, sayang ijazah ktnya. Tinggi2 d sekolahin ortu tp g berguna bwt mereka bahkan bwt diri sendiri. Mau usaha g tau usaha apa walaupun ktnya “dengkul” jg bs jd modal.

    • Ada kok mbak, yg tanpa modal uang. Tp modalnya kemauan dan wkt. Msh di dunia dagang jg spt yg disarankan motty. Kalo mbak minat, mbak bs email sy. Salam, evi :)

      • *iklan nih* ^_^ inget2 komisinya yaaa ^_^ Muehehehe

      • Mbak Evi, mau dong saran kerja tanpa modalnya. Saya single parent sejak 12 thn yang lalu, udh kerja selama 22 tahun. Krn kl sy ga kerja, anak2 sy ga ada yg biayai. Tp jujur sy sdh lelah bekerja diluar, ingin kerja dr rmh tp biaya anak2 sy tetap terpenuhi. Apalagi anak pertama sy thn ini akan kuliah. Mohon sarannya ya.

        Tku banget,

        Wassallam,

        Retha

  11. Wahai calon istri ku yang masih bekerja ……..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *