Kerja atau Bisnis?

Cerita Motivasi | Hari RABUUUUUUU! Hari spesial apa? Yeeessss… Hari spesial #wiRABUsaha alias hari kita ngobrolin tentang BISNIS! Asiik asiiik asiiik ^_^

Satu hal yang selalu jadi bahan pembicaraan dan Motty yakin banget bisa bikin GALAU Sobat-Motty adalah pertanyaan di bawah ini. Bahkan ngga sedikit Motty terima email dari Sobat-Motty yang isinya tentang pertanyaan ini…

“Lanjut ngaryawan atau berhenti ngaryawan lalu lanjut bisnis sendiri?”

Yess.. pertanyaan yang SERU banget ya ^_^ Apalagi buat Sobat-Motty yang sedang dipersimpangan jalan… Udah mulai ngga betah kerja di kantor orang, udah mulai “tergoda” untuk membangun bisnis sendiri. Hayooo siapa yang lagi di posisi ini ngakuuuuu ^_^

Berbicara sedikit tentang kondisi pekerjaan di kantor. Apakah pekerjaan di kantor mulai berasa tidak meng ENAK kan? Apakah penghasilan yang dihasilkan dari pekerjaan kantor begitu-gitu aja, padahal pekerjaan makin bertambah banyak? Apakah politik kantor mulai menyinggung pekerjaan kita? Apakah jam kerja semakin tidak terkendali dan semakin sedikit waktu untuk keluarga? Apakah setelah sekian tahun bekerja di kantor, kondisi saldo tabungan segitu-gitu aja, sedangkan kawan kita yang membangun bisnisnya dalam waktu yang sama kehidupannya jauh berbeda dengan kita? Seperti berlari tapi tetap di situ-situ aja?

wah waaaah… kalimat-kalimat di atas bisa bikin Sobat-Motty yang ngaryawan makin galau deh ^_^ *sengaja* muehehe

Ketika kita dihadapkan oleh dua atau lebih pilihan hidup, bagaimana cara terbaik membuat keputusannya?

“Orang sukses melihat jauuuuuuhhh ke depan, sedangkan orang biasa melihat apa yang ada di depan hidungnya.” ~Buku “Kicauan si Burung ZUPER!” halaman 155

Nah, jurus Motty yang Motty kicaukan detilnya di #BukuMotty ini bisa Sobat-Motty jadikan pegangan.

Coba tanyakan kepada diri sendiri. Dari KERJA atau BISNIS, manakah yang akan membuat kita meraih IMPIAN-IMPIAN kita dengan lebih cepat? Dari pilihan melanjutkan KERJA atau mulai BISNIS sendiri, mana yang lebih membuat orang-orang yang kita sayangi lebih bahagia?

Ya, jawaban dari setiap kita pasti berbeda menghadapi pertanyaan-pertanyaan tersebut. Dengan merenungkan jawabannya, kita pasti akan bisa menentukan, pilihan mana yang sebaiknya kita pilih … Lanjut ngaryawan di kantor orang… atau berhenti ngaryawan dan mulai membangun bisnis pribadi, yang nantinya akan jadi lahan pekerjaan buat lebih banyak orang.

Pertanyaannya.. Sobat-Motty akan pilih lanjut ngaryawan atau berhenti ngaryawan dan mulai bisnis sendiri?

Coba sharing di komentar kicauan ini (cek bagian bawah banget dari halaman ini), dan bagikan inspirasi kepada Sobat-Motty yang lain tentang jawaban dari pertanyaan di atas. BEST COMMENT Motty akan berikan 1 buah buku di program terbaru Motty >> #1hari1bukuGRATIS! (baca lengkap di sini >> #1hari1bukuGRATIS )

Selamat memilih yang terbaik buat masa depan kita Sobat-Motty!

#BigHUG and See you in the SKY!

CAKARRRR Motty di twitter ya: @MotivaTweet

100 responses on “Kerja atau Bisnis?

  1. di usia ku yg masih 24 tahun saya sudah berkeluarga bulan ini istri ku melahirkan. dan bulan ini pun di tempat kerjaan ku putus kontrak saya bingung harus memulai dari mna soal ekonomi ku..saya ingin sekali berbisnis sayuran di kamping saya pengen nya jdi suplayer buat warung warung kecil… di dalam kampung bagai mana kah supaya yg punya warung mau beli sayuran atau bahan pokok/pangan ..saya aga ragu soal penjualan nya takut nya gx ada yg mau beli ke tempat saya .. beri tahu bagai mana mempromosikan dagangan saya

    • mulai dengan langkah kecil, lalu pelan-pelan akan terbuka jalan di sana-sini. jangan terlalu banyak menganalisa, membuat rencana, dan strategi ini itu.. cukup satu: JUALAN aja dulu..

      ayooo #EKSYEN Afrijal! ^_^

  2. Berawal dr kegalauan sy untuk resign dan memilih berbisnis dalam pasar modal.Setelah membaca tulisan2 di atas membuat keyakinan sy jasi haqqul yakin untuk resign bulan depan mengajukan surat resign sm bos.Tks Mot

  3. Nenek saya bilang… hidup itu berjuang, beliau nggak pernah nuntut apapun dari saya dan saya bilang hidup itu manfaat. So kesimpulan Hidup itu adalah perjuangan untuk menebar manfaat, kalo nggak bisa berjuang untuk menebar manfaat ya jangan hidup… heheheh… peace… itu versi saya, yang lain beda boleh.
    Ceritanya ketika lulus kuliah saya langsung kerja dan langsung resign, aneh ya.. tapi nyata. heheheh… tiap kali ketemu Nenek, beliau tanya sekarang kerja di mana. Saya bilang, “Lagi ngeles2in sama sambi belajar buka usaha di rumah, do’ain biar lancar”. Jawaban klasik ala diri sendiri. _tetap semangat_
    Motty…. Tips & Trick donk + do’akan saya supaya usahanya lancar, lebih lancar dari kilatan petir dan luncuran jet. weitz….
    Pingin banget ngasih sesuatu yang istimewa buat si Nenek _Jadi Pengusaha Sukses_
    Amiin….
    yok bantu Amiin… heheheh

  4. Pengennya buka usaha peternakan,tapi kebentur modal dan tempat, klu yg lainnya spt menjual hasil panen bisa diupayakan..mudah”an ada makhluk Tuhan yg Baik mau membantu mewujudkan keinginan saya..Aminnn..

  5. Joint ya mot..lam kenal buat sahabat moty

  6. Pingback: Solusi Kerja atau Bisnis? - Motivatweet - KOPIPASTA Care Foundation

  7. Hidup itu pilihan sih. Tapi kadang kita sendiri yang membatasi pilihan kita,
    Modal yang paling penting PERCAYA. Apapun pilihannya harus percaya bisa meraih apa yang kita inginkan, dan percaya rejeki itu udah ada yang ngatur. Kita tinggal berusaha aja 🙂

    sok bijak ya hehehe. . . .

  8. saya sih pilih bisnis mott…
    tapi lingkungan saya nggak ngedukung mott…

    karna saya udah agak dablek jadi saya nggak peduli nggak ada yg ngedukung…

    saya akan buktikan sama mereka kalau bisnis saya pasti berhasil…

    amin…

  9. saya dari sma sudah bisnis sampai saya lulus kuliah..
    gile min makin lama kita harus makin sabar buat tahan gengsi, soalnya suka di rendahin udah lulus S1 kok ga kerja??

    padahal saya membagun bisnis dari awal lagi. dah bakal nunjukin kalo saya akan lebih punya banyak waktu luang di hari tua…
    #sharing_suka_duka_bisnis

  10. Tantangan bagi yg langusng berbisnis adalah masyarakat banyak yg memandang gk kerja kalo gak ngaryawan n “berseragam” 🙂 mari hadapi tantangan itu

  11. saya sudah lama banget tertarik untuk berbisnis atau dagang..gak tau kenapa kerja sbg karyawan terasa sperti robot…bangun pagi jam 8 pulang jam 5,kdang2 smpe malam..menghadpi rutinitas yg itu2 saja, tanpa gairah dan semangat,di kejar2 deadline ini itu, gak ada bedanya sam robot,income pun yg di dapat gak sberapa dibanding biaya hidup sbulan..maklum nasib gaji 2 koma. habis tanggal 2 langsung koma..^_^.. cuma halangan terbesar untuk usaha/dagang, datang dari ortu..pernah bilang ke ortu,,pengen usaha aja,,tpi ortu malah menolak dengan mengatakan “buat apa skolah tinggi2 tpi ujung2nya jadi pedagang,,emang ijasahmu mau buat bungkus cabe”,,,JEDERRRRR….!!!ya sudah niat untuk usaha di urungkan smpe saat ini,,saya pun maklum namanya ortu mungkin lebih gede Gengsinya,apalagi sama tetangga..apa kata tetangga kalo anakanya sekolah Sarjana tapi ujung2nya jd pedagang gak jelas…:D,,akhirnya smpe sekarang masih menjadi karywan dan sudah berapa kali pindah perusahaan..:D..coz selalu gak sregg dg kerjaan..sperti terkurung dalam sangkar…hehe..tapi niat dan semangat untuk memulai usaha masih berkoar smpai saat ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *