Kerja atau Bisnis?

Cerita Motivasi | Hari RABUUUUUUU! Hari spesial apa? Yeeessss… Hari spesial #wiRABUsaha alias hari kita ngobrolin tentang BISNIS! Asiik asiiik asiiik ^_^

Satu hal yang selalu jadi bahan pembicaraan dan Motty yakin banget bisa bikin GALAU Sobat-Motty adalah pertanyaan di bawah ini. Bahkan ngga sedikit Motty terima email dari Sobat-Motty yang isinya tentang pertanyaan ini…

“Lanjut ngaryawan atau berhenti ngaryawan lalu lanjut bisnis sendiri?”

Yess.. pertanyaan yang SERU banget ya ^_^ Apalagi buat Sobat-Motty yang sedang dipersimpangan jalan… Udah mulai ngga betah kerja di kantor orang, udah mulai “tergoda” untuk membangun bisnis sendiri. Hayooo siapa yang lagi di posisi ini ngakuuuuu ^_^

Berbicara sedikit tentang kondisi pekerjaan di kantor. Apakah pekerjaan di kantor mulai berasa tidak meng ENAK kan? Apakah penghasilan yang dihasilkan dari pekerjaan kantor begitu-gitu aja, padahal pekerjaan makin bertambah banyak? Apakah politik kantor mulai menyinggung pekerjaan kita? Apakah jam kerja semakin tidak terkendali dan semakin sedikit waktu untuk keluarga? Apakah setelah sekian tahun bekerja di kantor, kondisi saldo tabungan segitu-gitu aja, sedangkan kawan kita yang membangun bisnisnya dalam waktu yang sama kehidupannya jauh berbeda dengan kita? Seperti berlari tapi tetap di situ-situ aja?

wah waaaah… kalimat-kalimat di atas bisa bikin Sobat-Motty yang ngaryawan makin galau deh ^_^ *sengaja* muehehe

Ketika kita dihadapkan oleh dua atau lebih pilihan hidup, bagaimana cara terbaik membuat keputusannya?

“Orang sukses melihat jauuuuuuhhh ke depan, sedangkan orang biasa melihat apa yang ada di depan hidungnya.” ~Buku “Kicauan si Burung ZUPER!” halaman 155

Nah, jurus Motty yang Motty kicaukan detilnya di #BukuMotty ini bisa Sobat-Motty jadikan pegangan.

Coba tanyakan kepada diri sendiri. Dari KERJA atau BISNIS, manakah yang akan membuat kita meraih IMPIAN-IMPIAN kita dengan lebih cepat? Dari pilihan melanjutkan KERJA atau mulai BISNIS sendiri, mana yang lebih membuat orang-orang yang kita sayangi lebih bahagia?

Ya, jawaban dari setiap kita pasti berbeda menghadapi pertanyaan-pertanyaan tersebut. Dengan merenungkan jawabannya, kita pasti akan bisa menentukan, pilihan mana yang sebaiknya kita pilih … Lanjut ngaryawan di kantor orang… atau berhenti ngaryawan dan mulai membangun bisnis pribadi, yang nantinya akan jadi lahan pekerjaan buat lebih banyak orang.

Pertanyaannya.. Sobat-Motty akan pilih lanjut ngaryawan atau berhenti ngaryawan dan mulai bisnis sendiri?

Coba sharing di komentar kicauan ini (cek bagian bawah banget dari halaman ini), dan bagikan inspirasi kepada Sobat-Motty yang lain tentang jawaban dari pertanyaan di atas. BEST COMMENT Motty akan berikan 1 buah buku di program terbaru Motty >> #1hari1bukuGRATIS! (baca lengkap di sini >> #1hari1bukuGRATIS )

Selamat memilih yang terbaik buat masa depan kita Sobat-Motty!

#BigHUG and See you in the SKY!

CAKARRRR Motty di twitter ya: @MotivaTweet

100 responses on “Kerja atau Bisnis?

  1. saya tertarik bgt berbisnis,tp orangtua tidak mensupport. saya juga bukan tipe orang yg punya bnyk tmn, klo mau dagang (bisnis) kan hrs bnyk jaringan tuh…klo kondisinya sprti saya gini,gmn ya motty???
    kasih sarannya dunx teman2….

  2. Assalamu’alaikum motty, aku jadi inget sama sebuah cerita (cerita dikit boleh yah mot :))
    ada dua pemuda (si A dan si B) yg punya impian, si A pengennya sukses, punya duit banyak, tinggal kipas2, duit dateng..
    dan si B jg pengen sukses, punya duit banyak tinggal goyang2 kaki, duit dateng..
    rupanya memang setelah beberapa tahun kemudian impian sukses mereka terwujud, si A jadi pengusaha SATE, kan tinggal kipas2 sate, duit dateng 😀
    dan si B jadi pengusaha JAHIT pakaian, kan tinggal goyang2 kaki di mesin jahit, duit dateng 😀
    intinya memang bener deh, kalo mau duit banyak, tinggal kipas2, goyang2 kaki, duit dateng sendiri yah usaha duooonnnggg :p
    kalo jadi karyawan mulu, cuma bisa meng-KAYA kan perusahaan itu aja, hehehe 😀

  3. Yang aku pilih bisnis, motty. Sama ketika kita memilih apa akan membuat kran yang bisa mengalirkan mata air atau akan mengangkat air dalam ember-ember besar. kalau karyawan kerja memang dapet uang banyak, cepat pula. tapi bisnis hanya bisa diwujudkan oleh orang yang tahan banting, tahan uji, dan layak karena mereka bersabar menjalani proses dalam berbisnis itu. mendirikan bisnis kan tidak bisa langsung instan, ada jaringan, ada kepercayaan, ada modal, dan semua itu didapatkan dengan kerja keras. tapi saya tetap suka dengan bisnis, karena saya membangun kran-kran menghasil uang, meski butuh proses, suatu saat pasti akan menghasilkan hasil yang terbaik dan membuat saya lebih bersyukur telah menjalani proses pendewasaan itu.

  4. sebenernya sy sendiri pingin bisnis tapi apa mau dikata jika kedua orangtua menginginkan sy ngaryawan.
    alhasil sy memutuskan tetep jalani bisnis kecil2an dan nyari lowongan karyawan nuruti kedua orangtua biar hatinya senagn.
    tapi niat sy ngaryawan mungkin setaun atau lebih trus selepas itu baru buka usaha sendiri.
    nah kenapa nunggu setaun soalnya kontrak kerjanya selama itu,nah kalo keluar dari perjanjian kontrak bisa hilang ridho ortu ntar dan malah ga barakah buat buka bisnis karena kena murka Allah :)
    jadi sy ikhlas u/ magang ngaryawan setaun u/ masa depan yg lebih cerah tentunya dengan diiringi ridha ortu denga berbisnis.
    karena ridho ortu = ridho Allah.
    semoga niat baik sy berjalan dengan baik dan semoga impian sy tercapai.
    mohon doanya ya mot dan para sahabat motty :)

  5. lam kenal mott, Insya Allah berwirausaha menjadi pilihan saya pribadi. Memang masih aneh buat orang kebanyakan bila ada yg sudah bekerja di perusahaan multinasional, kemudian tiba2 resign dan memilih untuk berbisnis (curcol nih). Begitulah..hidup adalah pilihan! Tetap yakin bahwa Allah Maha Kaya, jadi minta aja kepada-Nya sebanyak-banyaknya… Rizky itu gak cuma dijemput dr satu tempat…bukalah mata kita untuk menjemputnya dr segala penjuru.

    So, Bersemangatlah! dan yakin bahwa Allah bersama kita..

  6. Asslamkum..

    Maap Mot bru nyimak..
    Saya masih ngaryawan nih.. Cuma dri dlu pengen bisnis..
    Udah pernah bisnis sih, tpi masih anget2an..
    Pertama bisnis pas kuliah sambil kerja tahun 2005-2007, bisnisnya jual komputer unit baru dan alhamdulillah lancar, tpi setelah berhenti kerja, udah mulai menurun, krena mayoritas pembeli karyawan sana..
    Krna masih suka main, jdi uangnya habis gitu aja dah..
    Trus saya lanjutin kuliah dah smpe lulus, trus kerja skrng di lampung..

    Akhir2 ini bru pnya ide jualan handphone yg jadi target pembelinya karyawan kantor sndiri.. dan alhamdulillah lancar smpe skrng, walaupun dikit krna sambilan aja..

    Nah, sekrng saya udah mulai jenuh Mot, saya mau balik lagi ke jakarta, mau kumpul sama orang tua, pengen bisnis apa ya yg cocok sama saya Mot..?? Plissss bantu ide Mot, klo ditanya modal sih kisaran 10-20jt deh..

    Makasih seblumnya Mot..
    Wlkum salam..

    Irvan calon pengusaha 😀

  7. maap ya mot baru ikutan komen karena baru baca juga,hehehe..
    aku mau sharing juga ni mot pengalaman aku. Selepas kuliah aku pengen banget ngerasain langsung kerja di perusahaan yg bonafit. Tapi krn blm rezekinya panggilan itu tak kunjung datang, sudah bnyk tes2 aku ikut tapi blm ada yg lolos. Dalam masa pengangguran itu, terbersit lah untuk bisnis online. Alhasil aku jadi ketagihan mot. Mimpi-mimpiku untuk jadi wanita karir langsung berbelok utk jd pebisnis. Tapi sayang mamaku bukan orang yg setuju untuk hal tersebut. Beliau ngotot aku harys tetep kerja di perusahaan, alasannya krn klo kerja itu ada prestige sendiri. Sampai akhirnya ak kerja di suatu perusahaan tapi aku tetep berjualan online. Aku sudah berusaha memberikan penjelasan ttg keinginanku untuk tetep berbisnis tp mama tetap tidak setuju. Setelah bkerja, mulai terasa perbedaan. Aku tidak betah bekerja dgn orang lain, disuruh2, aku bosan dgn rutinitas. Cuma capek dan sakit yg ku dapat. Pengen bgt resign cuma ak masi memikirkan keinginan ibuku utk tetap bekerja. Aku tetap saja kekeuh menjalankan bisnisku apapun kata mama. Sampai akhirnya aku berfikir untuk tetap bekerja demi menyenangkan orang tuaku tp ak tetap melakukan bisnisku sehingga aku bisa membuktikan ke mereka klo aku bisa dan mampu.
    Tambah galau abis baca kicauan Motty yg ini. Doakan ya mot semoga suatu hari mamaku mengerti dan mengizinkan aku untuk bisnis daripada jadi karyawan..

    Salam zuperrrr….

    • aamiin… kasih BUKTI yang banyak supaya mamanya “lumer” .. misal: setiap bulan kasih uang atau hadiah :)

      • udah mot aku lakuin itu tapi kayaknya pikiran mama tentang org yg berbisnis tetap tak bisa diubah persepsinya…
        tapi ak ga akan nyerah ko mot dgn hambatan seperti itu justru makin memompa semangatku untuk membuktika klo suatu saat usahaku ini akan berbuah manis…
        ^_^

  8. dah capek mot ngaryawan, kerja pergi pagi pulang malem ada plafon penhasilan beda mot ma mulai bisnis sendiri walau awalnya perih n berdarah-darah tapi ga lama kok cm butuh kesabaran tuk bisa meroket..

  9. Waktu masih kuliah dulu, cm berfikir, cepat lulus dengan nilai baik, cari kerja, dapat penghasilan, g pernah kefikir sama sekali buat usaha, aku pikir aku g ada bakat bisnis sama sekali dan seandainya ingin bisnis g tahu harus mulai dari mana, jadi satu-satunya jalan untuk punya penghasilan adalah cari kerja, dan Alhamdulillah berhasil. Mulailah petualangan berangkat pagi pulang sore, mengejar bis kota atau angkot, 5 atau kadang 6 x dalam sepekan. Hari minggu menjadi hari yang sangat berharga, cuma buat istirahat aja, kumpul bareng keluarga, g pengen yang lain-lain…..
    sebulan…dua bulan… tiga bulan….. enam bulan…. mulai deh seperti ada sesuatu yang hilang, capek, pegel, social life dengan keluarga, kerabat dan temen2 semakin jauh. Berfikir dan berfikir… (belum kenal motty sih waktu itu)…. sambil tetep ngantor… 9 bulan berlalu, sudah mulai planning resign, tp msh ditahan sm temen2, pas setahun sdh g tahan.. meski waktu itu belum tahu mau apa. dan jreng-jreng… (Mas @ranggaumara style :D) RESIGN….

    Mulailah petualangan bisnis, lucu juga sih… dari kasih kursus anak-anak SD, TK, harus nyanyi-nyanyi tiap hari bareng mereka hehe, sampai jd ditributor susu sapi segar di sekitar rumah, reseller produk muslimah, pokoknya apa aja yang bisa menghasilkan.

    Sampai akhirnya punya kesempatan ketemu dg salah seorang pemilik toko online terbesar yg berhome base di sby, ketemunya dg bantuan OM GOOGLE,telp buat janji ketemu, rencananya mau nitip produk buat dipajang di toko onlinenya, padahal waktu itu g punya produk sama sekali, jadinya cari produsen produk yg msk kategori bisa ditipkan di sana, dan suksesss. Ketemu produsen jubah / abaya, khusus black abaya, buat pemotretan produk, dan nitip deh.. tinggal tunggu order.. jadi broker nih ceritanya.

    Setahun berlalu pingin peningkatan dong, buat blog sendiri (meski dengan kemampuan pas-pasan.. backgroundnya kesehatan malah lari ke bisnis OL :D), buat akun juga di socmed perdagangan, dan mulailah handle pesanan sendiri, dalam perjalanan ini ketemulah dengan Motty yg banyak kasih tips-tips bisnis dan lolos juga #MBM (Mentor Bisnis Motty). Jadi tambah semangat dan semakin mengerti IMPIAN ITU BISA DIRAIH, IMPIAN ITU BISA DICAPAI, DENGAN NIAT, TEKAD KUAT DAN ACTION.

    Dan kalau bandingkan hasilnya… g keukur deh.. kalau materi mungkin bisa kita bandingkan 1 dibanging 10 atau 1 dibanding 25 atau mungkin 1 dibanding 100, tetapi g hanya itu, WAKTU, itu yg sangat berharga bisa nuntut ilmu lagi, ikut seminar-seminar bisnis, ketemu dengan banyak orang-orang baru, dan yang paling menyenangkan adalah bisa melakukan hobi aku, MENULIS,,,, dan Alhamdulillah, aku sedang dalam project nulis buku,,, (gak mau kalah sama mentornya… alias g mau kalah sama MOTTY.. hehehe)
    ini pake JURUS MOTTY… harus koar-koar dulu, biar malu kalau g jadi bukunya :))
    tetapi memang bener, I am on my way for writing my first book,,, Insyaallah, ( udah ikut kelasnya Ibu @sofiebeatrix) , doain aja cepet jadi dan akunya g lelet 😀

    wah kalau urusan tulis menulis,,, bisa panjangggg dan lamaaaa, jadi aku cukupin di sini aja ya…

    kesimpulannya Bisnis itu “SESUATU”, bisnis bisa terus asah otak kita untuk berupaya terus kreatif dan terus belajar. Jangan pernah menyerah untuk kegagalan, terus berupaya sampai temukan passion kita, kalau sdh ketemu bunyikan klakson kita (seperti kata Pak @jamilazzaini)… dan klakson MOTTY adalah #Penggalauan hihi 😀
    salam hangat buat Motty dan kawan-kawan semua…. FIGHT !!!

  10. Motty, sejak baca tulisan2 motty dan buku2 beberapa bulan yg lalu saya putusin buat resign. Saya resign bulan juni 2012 dan mulai bangun bisnis juli 2012,baru 3 bulan. Dulu saya kerja di interior kontraktor,dana saya asik banget banget banget dengan dunia. Apa saya langsung dapet order??tidaaaak.tapi lobby sana sini dan alhamdulillah dapet project yg nilainya 50 juta. Itu orderan pertama.pake modal?tidaaaak.modalnya 0 rupiah.yess, orderan kedua awal bulan ini 12 juta-an. Orderan berikutnya insyaallah ngisi furniture untuk 40 rumah,tapi kalo jadi. Jumlah kurang lebih 1 M. Masih nego2.tidak ada yang instan untuk berbisnis,tapi tidak ada modal bisnis bisa jalan dan sedekah plus do’a mama yang utama. Kalo ada yg butuh furniture dan interior untuk rumaha,apartment,dll monggo ke saya (ngiklannnn muehehehe). Apakah tidak susah berbisnis? Ya susah sekali,tapi kalo udah cinta matek ya mau gimana lagi kan? Sekian dan terima seksih. Semoga bermanfaat.

  11. Menurut saya menjadi karyawan atau pebisnis sangat bergantung pada pilihan dan prioritas masing masing pribadi karena setiap orang pasti memiliki kecenderungan, tujuan, dan prioritas yang berbeda beda. Saya sendiri lebih memilih untuk menjadi seorang pebisnis. Alasannya simpel saja saya ingin menjadi pribadi yang tidak menggantungkan diri pada orang lain dan saya ingin pribadi saya dapat bermanfaat tidak hanya pada diri saya sendiri, namun juga orang lain.
    Yang Motty bilang mengenai deskripsi seorang pebisnis di atas tadi memang benar, salah satunya masalah penghasilan. Namun alangkah baiknya jika tujuan menjadi seorang pebisnis bukan semata mata karena penghasilan, karena pola penghasilan seorang pebisnis cenderung mirip seperti deret ukur (1,2,4,8,16 / tidak rutin, namun besarnya cenderung meningkat drastis), sedangkan karyawan cenderung mirip seperti deret hitung (1,2,3,4 / rutin namun meningkatnya tidak signifikan).
    Apapun pilihannya, semoga tetap tidak mengingkari tujuan kita hidup di dunia, dimana bukan seberapa banyak yang kita punya yang akan dipertanggungjawabkan, namun seberapa banyak yang dapat kita bagi pada sesama. :)

  12. kalo aku pilih bisnis mot, alhamdulillah sekarang udah jalan, pake modal Rp 0 dan alhamdulillah progresnya terasa.. banyak banget pengalaman yang ku dapet sejak berbisnis.. terutama ak jadi makin pd buat tampil di depan orang banyak, sejak bisnis krn harus ketemu banyak orang. kalo ak sekarang liat gak keren anak muda kalo gak berbisnis hehee semangat :)

  13. Kerja or Bisnis?
    kl aku pilih bisnis, karena bisnis lebih banyak menguntungkan dari hanya sekedar jadi karyawan. Kenapa? dari segi waktu saja, bisnis lebih efisien sedangkan jadi karyawan banyak menyita waktu karena bekerja dari pagi hingga sore bahkan malam. Terus lagi kalo bisnis, otomatis otak kita selalu berputar untuk jadiin usaha kita lebih maju sedangkan karyawan hanya menunggu perintah dari atasannya saja. Dan masalah penghasilan? jauh lebih besar pendapatannya dalam berbisnis daripada hanya sebagai karyawan saja. Gak percaya? ada buktinya lho, waktu itu saya sempat ngobrol sama pengusaha rujak bebek, beliau menceritakan penghasilannya dalam sehari bisa mencapai 1 juta hanya dalam itungan jam, coba kaliin aja 30 hari.. sudah 30 juta kan? itu sudah keuntungan bersih lho! belum lagi kalo ada orang yang pesen khusus untuk acara semi formal ky arisan, kumpul keluarga dsb. Coba bayangin deh apa gak enak tuh.. hihi.. Tapi, kalo hanya jadi karyawan aja, kapan uang segitu bisa terkumpul. Ya kan ya dunk? Selain itu, keuntungan dalam berbisnis bisa dialokasikan untuk buka usaha lain lagi, tapi kalo karyawan? duit gajinya abis untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari dalam sebulan, dan terus begitu setiap bulannya. trus kpn coba jadi kaya? hee…
    Baidewei ini menurutku lho ya, kalo ada seorang karyawan yang membaca komentarku ini.. maaf ya jangan marah, namanya juga ini opini. Siapa tauk aja kan ya abis baca tulisanku ini, yang masih jadi karyawan cepet2 mau resign karena ternyata jadi bisnis itu jauh lebih enak ketimbang karyawan yang bekerja untuk orang lain :)
    Oya, ada yang berpendapat bahwa jadi pebisnis itu tidak mudah. Memang benar! harus bener2 ngrintis dulu seperti aku mot, sekarang lagi usaha catering nih.. do’ain ya smoga usaha ku sukses kedepannya. Amin. Semangaaaaaaaaaaaaatttttttttttttt!!!!!!!!!!!!!!!! 😀

  14. Bisnis dong mot, tapi ane masih kerja, jadi mau nabung dulu minimal buat hidup keluarga selama 6 bulan kedepan sebelum resign #eaaa.. :D.. doain mot, btw ane sedang memulai bisnis online dan jasa wisata..

  15. Hmm.. Tamat kuliah saya sengaja untuk tidak bekerja kantoran seperti kebanyakan teman” saya.. Saya memilih fokus di bisnis online yang sudah saya garap semasih kuliah.. Walaupun masih usaha kecil tapi nikmatnya jadi #TengkurePreneur.. Smoga makin lama bisa jadi usaha yang besar ya mot ^^
    Tapi menurut pendapat saya, kerja atau bisnis itu adalah pilihan. Mau kerja atau mau bisnis yang penting sesuai sama impian kita dan mengerjakannya harus dengan hati agar totalitas. ^^

  16. Bener bgt motty, klo sy pikir” trllu lama mencpai impian kita klo bkerja trus sama org lain yg hasil nya segitu” aj. Lain hal nya dngan bisnis yg dpt mempercepat mnggapai impian” kita.

    Skrang On proses mau resign mot, keadaan di kantor smkin panas.. Saling sikut-menyikut sesama rekan.
    Makin mantep aj nih niat mau berbisnisnya, skrang Mau fokus buka bisnis rumah makan.. Mohon do’a nya motty & sobat motty.

    Sya sependapat dgn mas muslimin_muhtar bukan uang modal utama berbisnis, yaitu Niat lha modal utamanya.. Klo masalah uang kita bisa bekerjasama dgan teman” investor. Dan jgan lupa libatkan allah dlam bisnis & kehiduapan kita insyaallah #bekerjadenganallah.
    Salam Sukses…

  17. Tetep pilih berjibaku bangun bisnis sendiri mot..emang kdng perlu nekat & berani spekulasi,aku setahun kmrn msh ngaryawan,skrg bisnis ternak ayam potong & usaha pengemasan aneka kripik..emang nekat utang bank buat modal awal,tp kalo Gªª? nekat ya Gªª? jalan2 donk..dulu yg sbln sekali jagain gaji berkepala 2, skrng alhamdulilah bisa berkepala 14 ????????????????. Yg penting jngan pernah putus asa & patah semangat..nikmati aja prosesnya..& jgn lupa sedekah..
    Sekian dulu ya mot..thx.

  18. Bener bgt motty, klo sy pikir” trllu lama mencpai impian kita klo bkerja trus sama org lain yg hasil nya segitu” aj. Lain hal nya dngan bisnis yg dpt mempercepat mnggapai impian” kita.

    Skrang On proses mau resign mot, keadaan di kantor smkin panas.. Saling sikut-menyikut sesama rekan.
    Makin mantep aj nih niat mau berbisnisnya, skrang Mau fokus buka bisnis rumah makan.. Mohon do’a nya motty & sobat motty.

    Sya sependapat dgn mas muslimin_muhtar bukan uang modal utama berbisnis, yaitu Niat lha modal utamanya.. Klo masalah uang kita bisa bekerjasama dgan teman” investor. Dan jgan lupa libatkan allah dlam bisnis & kehiduapan kita insyaallah #bekerjadenganallah.
    Salam Sukses Mulia..

  19. assalamualaikum,mot ikutn lg donk,walaupun gk prnh ngerasa jd karyawan,lw jd ank kuliahan prnh,he6x,knp gue pilih mulai bisnis sendiri?ni beberapa alasannya :
    – Setinggi apapun gelar pejabat.. Lebih appreciate dgn keberanian & kemandirian seorang PENGUSAHA MUDA.. yeahh! (•ˆ?ˆ•)
    – apa enaknya jadi pengusaha? supaya penghasilan gak dibatasi oleh gaji! yg gak biasa disuruh2, berbisnis aja! (•ˆ?ˆ•)
    – Modal utama bisnis bukan UANG.. Jadi pengusaha itu pilihan.. jadi karyawan juga.. Lebih enak jadi Pengusaha sih.. (•ˆ?ˆ•)
    – nunggu diangkat jadi BOSS kelamaan ya..?? mending angkat diri sendiri jadi BOSS.. #WiRABUsaha (•ˆ?ˆ•)
    – Senyum2 adalah ngeliat org pengen makan beef steak tapi gak jadi karena “AKU BELUM GAJIAN”.. Mau sampe kapan? (•ˆ?ˆ•) *eh
    – “Keberhasilan di usia muda lebih menarik daripada wajah yg kebetulan tampan selama masih muda..” (•ˆ?ˆ•) #sikap #okesip
    “Mus, gue pengen bisnis.. tapi gak punya modal..” –> makanya gaul sama temen kaya juga.. -__- jadikan investor.. (•ˆ?ˆ•)
    -“Gak perlu mencinta tuk berbisnis..” Kan bukan nyari jodoh hidup.. kamu untung, aku untung.. Selesai.. Yes? (•ˆ?ˆ•)
    – Rezeki pengusaha memang gak bisa dihitung pake kalkulator.. Ngalir teruss.. (»’?’«) #sikap
    – Mus, kapan waktu yg cocok buat aku berbisnis & jadi pengusaha? DARI KEMARIN! (•ˆ?ˆ•)
    Udah segitu aja,suport dari saya,kalau ada kata2 yg nyinggung maafin lahir bhatin ya tmn2 semua,sesama pengusaha haru akur..:D,intinya semangattt jika nemui halangan or rintangan dalam berbisnis teriakan pada dunia “Orang hebat gak mungkin dikasih ujian hidup ecek2.. *OkeSip* *Semangat! (»’?’«)

    for all (((((((((((((( DAMAI, TENANG, BAHAGIA ))))))))))))))))) (»’?’«)

  20. Bisnis dong. Alasannya selain bisa meluangkan waktu untuk kerabat, sodara dan keluarga. Saya juga ingin membantu program pemerintah dalam mengatasi kemacetan. Alhamdulillah sekarang sedang progress bisnis distro, sdekarang lagi tahap pembangunan web nya. Saya sendiri pelakunya hhe 😀 . Doain ya Motty semoga lancar nan Sukses :))

  21. Kerja Vs Bisnis sama kaya Asi Vs Sufor, gak ada abisnya.. Sama kaya ibu lainnya, sbg wanita kita pilih dirumah aja deh sambil belajar bisnis sendiri, pernah kerja sehari tp gk tenang eh nangis inget anak di rumah ^_^ *iya cengeng*

    Satu hal sih, kasian liat nenek2, ibu kita yang dititipin cucu, kadang mikir emang berapa sih penghasilan kita, apa bisa gantiin capenya beliau jagain anak kita seharian :(

    Percaya deh, kalo rezeki kita akan jauh lebih banyak, kita bisa mengeksplorasi kemampuan yg Allah kasih, jd lebih banyak belajar, wawasan jd lebih luas, aplg klo udah kepepet, tau2 jd lebih kreatif dan berasa bahwa pertolongan Allah selalu dekat..

    Dan ternyata kita itu punya sesuatu yang LEBIH dari sekedar ngetik dan ngurus invoice #eh

    Tapi kok Mot jadi lebih boros ya, gajian tiap hari sih :))))

    Kalo kata Ir. Ciputra: 1 hal yang beliau banggakan dalam hidupnya “Saya tidak mengerjakan proyek orang lain, saya MENCIPTAKAN proyek saya sendiri”

    Segitu aja ya sharingnya, mau ngebabu dulu *lirik tumpukan cucian*

    ^_^

    • alhamdulillah.. nikmat bisa deket sama anak dan sama rumah itu sungguh tak tergantikan sama gaji yang segitu2 aja ya ^_^ #BigHUG

  22. Bismillaahirrahmaanirrahiim
    Jadi karyawan atau bisnis itu pilihan Motty. Beda kepala beda juga dong pola pikir dan cara pandangnya. Orang suami-istri yang tidurnya seranjang dan seselimut berdua aja bisa beda pemikirannya hehe. Tapi kalau menurut saya pribadi sih enakan bisnis. Terus terang saya itu orangnya bosenan dan kurang suka melakukan hal yang sifatnya rutinitas. Terlebih lagi saya nggak suka kalau kerja itu harus terikat aturan berangkat pagi pulang sore. Belum lagi waktu yang harus kita habiskan tiap harinya untuk pulang-pergi ke kantor. Seringkali saya pulang dengan wajah kusut membawa beban-beban kantor ke rumah. Lama-lama batin saya meronta juga. Interaksi dengan keluarga berkurang. Saya merasa kehilangan momen-momen berharga bersama keluarga ketika saya bekerja. Apalagi ketika ibu saya meninggal banyak sekali momen berharga yang saya lewatkan bersama ibu saya. Dan saya bertekad untuk ‘membayar’ momen-momen yang hilang itu dengan tetap berada disisi keluarga. Saya ogah jauh-jauh dengan keluarga. Dan akhirnya saya menjatuhkan pilihan untuk berbisnis. Saya percaya dengan hadits Rasulullah yang menyatakan bahwa 9 dari 10 pintu rezeki itu dari berdagang. Rasulullah juga bersabda “Sebaik-baik orang adalah orang yang bermanfaat bagi orang lain”. Mudah-mudahan dengan berbisnis saya menjadi pribadi yang tidak hanya bermanfaat bagi diri saya sendiri tetapi bermanfaat juga bagi orang lain terlebih lagi bagi nusa, bangsa dan agama ^^
    Bisnis? Why Not?
    Rasulullah aja bisnis kenapa nggak? hehe

  23. Jujur c Mott, untuk sekarang ini masih kerja sama orang, untuk rencana kedepan c pengen buka usaha. Secara ya cewe, kedepannya c cita-cita aku jadi ibu rumah tangga yang baik plus bisnis, prioritas adalah keluarga, ga sanggup dech bayangin tinggalin suami n anak2.. Hehe.. So, IRT plus bisnis thats my choice.. Kamu..?? ^_^

    • semoga cita2nya tercapai yaah.. menjadi Ibu adalah pilihan yang terbaik ^^ #BigHUG

      buat rencana tertulis detil nya dari sekarang

  24. Bismillah..
    Jadi Karyawan itu nggak jelek kok Mott, cuma ibaratnya kita punya tujuan, kita harus nyari kendaraan yang tepat dan cepat kan untuk nyampai ke tujuan kita? dan Kayaknya Kalau kita mau nyampai ke tujuan dengan cepat, jadi Karyawan bukan kendaraan yang tepat :) Ibaratnya kita mau ke Paris, tapi kita milih naik ojek kesana (kapan nyampenya???hehehe)

    Kalau disuruh milih Ngaryawan atau bisnis?
    Ya.. pilihan nha sekarang udah bisa menjawab pertanyaan itu pasti, hehehe

    Sedikit cerita teman2, sebelum kayak sekarang, nha sempat ngaryawan sambil kuliah, nyambi dagang juga… jadi selama itu juga nha udah bisa ngebandingin, bahwa ternyata lebih enak dagang (bisnis) dari pada ngaryawan..

    Nha termasuk orang beruntung, Kantor tempat nha kerja dulu toleran dengan kondisi Nha yang saat itu statusnya masih kuliah. Tapi tekanan, beban kerja, sama dengan karyawan yang lain. Dikejar deadline, gesekan antar rekan kerja, saingan, semua sama. Nah saat lulus, Nha tetap bertahan sambil mencoba membangun usaha laundry bareng teman. saat itu udah mulai kerasa, waktu terkekang ketemu sama keluarga hanya saat mau tidur dan sarapan. Intensitasnya berkurang drastis. Walaupun gak ada kerjaan kita harus stay di kantor sampai jam kerja selesai. dan mulai terasa, banyak waktu yang terbuang. itu belum termasuk Deadline, kebetulan Nha saat itu Man.Keuangan, jadi walaupun bukan jam kerja kadang si bos nelepon menanyakan tentang kondisi keuangan. bahkan di jam libur. wah, niatnya kita libur tapi tetap aja pikirannya gak bisa libur. apalagi nha orangnya paling gak bisa disuruh2, hehehe, maklum koleris, jadi kadang kerjanya sambil diam2 dongkol kalau sedikit agak ditekan. (astagfirulloh…)Dari situ Nha mulai memilih untuk resign, gak lama2 3bulan setelah lulus. Alhamdulillah omset dagangan nha walau belum seberapa saat itu cukup lah untuk mandiri… malu rasanya udah 3tahun mandiri gak pernah minta duit sama mom eh setelah lulus kembali minta2. Walaupun nha tau resikonya, adrenalinnya bakal kayak gimana, nha berani ngambil keputusan. resign, fokus kembali ke bisnis laundry tadi, sambil nyambi jualan. Perbedaannya kerasa banget, waktu luang lebih banyak, kerjanya nyantai, tekun gak perlu ngoyo kan? dan pendapatan? well biar gak pasti, tapi yang jelas angkanya nambah terus, alhamdulillah jarang kurang. walau sempat bangkrut, no problem, kata Motty mah jalan terus…. kalau gak bangkrut namanya bukan pengusaha…

    S0. kalau disuruh milih… ane mending bisnis daripada ngaryawan… satu kalimat yang selalu nha pegang : “Gengsi gak akan bikin hidup kamu jadi lebih bergengsi” …. karena masih banyak yang gengsi bisnis, belum tau ajah, kerjaaan yang bergengsi, belum tentu “penghasilannya” lebih bergengsi daripada yang bisnis atau jualan.

    Selain itu guyz,
    Untuk yang para wanita nih..
    Suami itu lebih suka isteri yang siap sedia di rumah…
    Ngurus rumah, ngurus anak,
    kalau jadi karyawan, kamu gak bakal bisa kayak gitu :))

    Jadi mari bangun bisnis dari sekarang, dr yang kecil, pelan2, entar kalau udah nikah walau di rumah kita masih bisa mencari penghasilan :))

    Sekian Motty, sharingnya… semoga menginspirasi teman2 semua..

    Sekali lagi Ngaryawan itu gak jelek, tapi kalau ada yang lebih baik (bisnis) kenapa nggak? :))

  25. bisnis sendiri mot, waktu untuk keluarga jauh lebih banyak. Rasul aja bersabda, salah satu pintu rejeki ada di dagang, bukan ngaryawan. Dengan berbisnis, paling ga kita bisa give back to the society, membuka lapangan kerja untuk orang lain dan bermanfaat utk banyak orang. Tapi harus diingat juga kalo a business that makes nothing but profit is a poor business, kuncinya berbisnis tapi wajib giving back to the society 😀

  26. bismillahi rohmanirrohim.
    Pilih bisnis dong. Slain banyak waktu luang buat keluarga, buat beribadah dn menghafal qur’an, bisa mencontoh sunnah Rasulullah saw. Karna Rasululloh pun pembisnis. Masa mau nerima gaji terus. Kapan ngegaji orangnya #eksyen :))

  27. Bagi yg berbisnis, jadilah seorang pebisnis yg ulung.
    Bagi yg Kerja, jadilah seorang yang ahli dibidangnya.

    Jangan jadi pekerja yg gitu2 aja
    Jangan jadi pebisnis yg gitu2 aja

    Jadilah PEBISNIS dan KARYAWAN yg LUAR BIASA

  28. bisnis sendiri mot, waktu untuk keluarga jauh lebih banyak. Rasul aja bersabda, salah satu pintu rejeki ada di dagang, bukan ngaryawan. Dengan berbisnis, paling ga kita bisa give back to the society, membuka lapangan kerja untuk orang lain dan bermanfaat utk banyak orang. Tapi harus diingat juga kalo a business that makes nothing but profit is a poor business, kuncinya berbisnis tapi wajib giving back to the society :)

  29. Lebih cepat meraih mimpi dengan berbisnis dan membuka usaha sendiri daripada jd karyawan.

    Jadi karyawan pendapatan tiap bulan terbatas dan waktu berkumpul bersama orang tua berkurang kalau jadi pengusaha pasti pendapatan tdk terbatas dan pny bnyk waktu bersama orang tua.

    Usaha kecil saat ini (yang nanti jadi besar) sudah berjalan.Lagi jd karyawan untuk menambah modal usaha dan bljr mengembangkan dan memanajemen. usaha yang dibuka.Doain ya kak Motty usahaku lancar.

  30. Saya on progress jadi mompreneur, Mot, biar bisa segera pindah kuadran dari karyawan ke pengusaha. Cari duit tetep, tapi dari bisnis, bukan dari gaji ^^
    Ngerasain nggaji orang, bukan digaji ^^

    Target, tahun depan bisa resign. Restu suami sudah didapat, tapi restu orang tua yang masih alot. Padahal saya udah bener2 galau ninggal anak setiap kali ngantor.

    Insya Allah tanggal 1 Nov mau grand opening usaha penitipan anaknya mas Ippho, “Khalifah Day Care.” Doain ya Mot!

  31. kalau dulu jaman baru lulus sekolah, pengen banget cepet2 dapet kerja..
    tapi setelah jadi staff selama 3 tahun ini, saya pun mulai bosan. harus berangkat pagi dan pulang larut malam,
    suka iri ngeliat ibu saya yang udah sukses dengan usaha cateringnya, bisa kerja dengan santai tanpa ada tekanan dari atasan, penghasilan datang sendiri tanpa harus susah payah mencari-cari. ditambah lagi setiap liat home twitter bermunculan tweet2 Motty yang semakin menambah galau hari2 saya. hahahhaa
    akhirnya saya benar2 galau dengan keadaan ini..
    karena saya tidak berminat dalam hal masak-memasak, saya putuskan untuk belajar bisnis di bidang ticketing airline.
    sambil bekerja, sedikit demi sedikit saya belajar pengaturan bisnis ticketing dari perusahaan yang sedang saya tempati. mulai dari pengajuan kerjasama ke semua airline, system komputerisasi, sampai cara perhitungan laba..
    surat resign saya pun sudah di acc atasan saya.
    Bulan depan, saatnya saya mengepakkan sayap saya sendiri.. yeeeaaayyy !!!
    terimakasih untuk Motty yang berhasil membuat hati saya galau dan sukses membuat saya melepas status sebagai ‘KARYAWAN’ . hahhahha
    jadi sudah jelaskan mana yang lebih saya pilih antara “Lanjut ngaryawan atau berhenti ngaryawan lalu lanjut bisnis sendiri?”
    tentu saya saya memilih berhenti dan lanjut bisnis sendiri. :)
    Semangat #wiRABUsaha !

  32. Jangan banyak mikir, jadi ga mulai2 bisnisnya. Segera mulai aja bisnisnya, ntar pasti mikir. Action sekarang! Semoga Alloh memberi jalan.

  33. Karyawan Vs Pengusaha

    Karyawan punya mobil baru dikira KORUPSI
    Pengusaha punya mobil baru pasti di SYUKURI banyak orang
    (baru mobil, gimana kalau pulau?)

    Karyawan mau mudik harus sepertujuan Boss
    Pengusaha mau mudik persetujuan Tuhan Cukup
    (silaturahim aja kok repot)

    Orang yang PALING BERPENGARUH di dunia (Nabi Muhammad SAW) itu PENGUSAHA, bukan Karyawan!

  34. As MOM, saya lebih memilih untuk BISNIS. Kenyapaaaa? Aduh beneran deh, jadi IBU itu jauuuuh lebih baik ada di rumah. Selalu available untuk anak dan apapun yang berhubungan dgn rumah tangga. Gak ada yang bisa menggantikan posisi ibu untuk anaknya dan keluarga. Ketika IBU bisa selalu ada untuk anak dan memberikan yang TERRRRBAIK dengan stamina yg TERRRR-OK utk anak, itu adalah PENGHASILAN yang ruarrr biasa. Work at home adalah pilihan terbaik yg sudah saya pilih.

    For sure ternyata gak mudah juga melewatinya. Butuh kesabaran ekstra dan manejemen waktu yang ciamik biar semua tetap berjalan lancar. Anak sehat, kuat, cerdas, dan bahagia; penghasilan aman dan insya Allah akan terus bertumbuh jumlah digitnya (Aamiin).

    Jadiiii, BISNIS di rumah utk seorang IBU adalah pilihan paling ASYIK yang skrg sdg saya jalani (^.^)/ FIGHT!!

  35. Pengen itu waktu jd istri ?ª?? g harus kerja tp punya usaha n penghasilan sendiri biar bs ngurus 2 anakq tercinta,masak buat mereka dan suami,bermain,belajar brsama mereka,membimbing pada masa2 golden age ini…kapan ݪªª??tp blm dpat restu dr papa #curcol

  36. JELAS lebih asik berbisnis dong, saya awalnya pun bekerja di sebuah perusahaan swasta, namun menanti gaji di akhir bulan dengan pekerjaan setumpuk itu rasanya menjenuhkan. dan waktu saya kebanyakkan di habiskan di kantor :(
    akhirnya sy resign dan saat ini sudah hampir 6 bulan menjalan kan bisnis handmade dan alhamdulillah penghasilan nya tiap hari hehhehe.
    Selain itu, tujuan bisnis itu sendiri juga sebenarnya untuk membuka lapangan kerja , dan bisa mngurangi jumlah pengangguran di negara kita. Alangkah bahagia nya bisa membantu org lain yang memerlukan pekerjaan.
    bisnis membuat kita belajar mandiri dan berani melangkah.. so, sudah jelas bahwa BISNIS merupakan pilihan terbaik untuk menjadi pribadi mandiri :)

    • nainiii… cita2nya mulia.. ngga hanya ingin dapet gaji, tapi pengen ngegaji orang dan menciptakan lapangan pekerjaan

      Mantaaaabbb ainaaa! #bigHUG

  37. step awal ngaryawan dulu mott, kalo udh terkumpul modalnya, lsg buka usaha, kalo usahanya udh menghasilkan, minimal bisa menghidupi (dgn standar hidup terendah sekalipun) mending lsg resign aja…
    kedengarannya emg ‘cari aman’, tp buat yg udh berkeluarga ini pilihan terbaik, kalo masih bujang sih laen lagi, hajarrrrr saja!! ^_^

  38. Yang pasti bisnis sendiri dong Mott,inget yang dibilang Motty,mulai dari yang recehan tapi punya Misi Milyaran..:))
    Dan sebuah proses yang lebih cepat menuju impian kita dengan menjadi seorang yang berani mengambil keputusan untuk merubah hidup kita menjadi seorang Entrepreneur .. ˆ?ˆ-?

  39. Bismillahirrahmanirrahim, salam Cakarrrrrr ya mot :))
    Jelas bisnis dong mot, bayangin aja tiap hari kita bisa pengang uang cash. Enggak kenal yang namanya tanggal tua—soalnya tiap hari tanggal muda terus *sambil kipas-kipas pake uang*. yang terpenting buat saya sekarang udah enggak minta uang sama Ibu&bapak *maklum fresh graduate yg terkena penggalauan motty jd pebisnis gk jadi nglamar kerja tp sedang menunggu di lamar calon* muehehee. Intinya, yang namanya jatuh dalam bisnis itu biasa banget, namuh hal yang dan terpenting adalah dimana kita bisa bangkit dan see us on the top. Intinya, sekali mendayung sejuta pulau terlampaui–sekali jualan, udah pegang uang sendiri, bisa mandiri, bisa nambah networking&ngaryawanin orang aka bagi rejeki* udah dulu ahhh, ntar dikira lagi dongeng. ahihiii…
    Yang lg merintis usaha kayak Saya, pokoknya wajib semangat ya, apapun yg terjadi janji gk bakal putus semangat. Inget wajah Ibu bapak, semangat buat lebih maju
    Salam cakarrr ya mot… @ghameghaa

  40. memulai bisnis sendiri dan membangun bisnis sendirilah yang akan membuat impian kita cepat tercapai mot. karna seorang entrepreneur mempunyai penghasilan setiap hari sementara karyawan hanya sekali dalam sebulan. Beda jauh toh ??

    dan orang-orang yang kita sayang atau keluarga kita pasti akan lebih bahagia bila kita menjadi pembisnis. karna waktu yang kita sediakan untuk mereka jauh lebih banyak dibandingkan jika kita menjadi karyawan.

    FIGHT for Bisnis !!!!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *