Buat Ibu Bekerja

Cerita Motivasi | Pagi hari, seorang ibu bekerja udah rapi, siap meluncur menuju kantornya. Ia bangun lebih pagi dari suaminya, karena ia juga harus menyiapkan kebutuhan suami dan anak-anaknya.

Ketika saatnya berangkat, sang anak yang mungil menggenggam erat tangan ibunya, meski sudah setiap hari ia ditinggal di rumah, tapi setiap pagi matanya selalu mengisyarat jeritan hatinya yang paling dalam..

“Ibu, aku haus kasih sayangmu. Aku mau Ibu tetap di rumah sehingga aku tidak harus larut manja dalam pelukan Nenek, atau malah diperhatikan seadanya oleh baby sitter yang perhatiannya muncul kalo ada Ibu saja. Aku haus akan kasih sayangmu.” Begitu hati mungilnya menjerit setiap hari.

Sobat-Motty.. Terkadang kita membatasi rezeki dan berkah yang hadir dalam hidup kita dengan berpikir, “Saya terpaksa meninggalkan anak dan kerja untuk memenuhi kebutuhan keluarga.”

Padahal yang memenuhi kebutuhan itu bukan kita. Tapi Dia Yang Maha Memelihara. Tapi, karena diri kita sudah membatasi berkah yang datang, jadilah kita terjebak dalam pekerjaan yang gitu-gitu aja, gaji segitu-gitu aja, malah selalu kurang, padahal waktu bersama anak sudah dikorbankan.

Padahal, sudah banyak contoh di sekitar kita, dengan memanfaatkan Facebook, Twitter, BBM, banyak Ibu-Ibu yang berhasil membuka pintu berkahnya (bahkan berkali-kali lipat dari gaji orang kantoran) dengan masih bisa meluangkan waktu berkualitas dengan buah hatinya.

Sampai bagian ini, pasti banyak yang berpikir, “Saya juga mau seperti itu, tapi gimana caranya? Saya itu … (Lalu seribu satu alasan dikemukakan),” padahal alasan itu akan lebih menengelamkan dirinya dalam keadaannya.

Coba ubah #EKSYEN nya, jangan cari ALASAN, tapi cari JAWABAN dari pertanyaan “Gimana caranya supaya saya juga bisa mendapatkan penghasilan dari 9 pintu rezeki, bukan hanya dari yang 1 pintu, dikerubutin jutaan orang pula..” ^_^

See you in the SKY!
Motty siBurungZUPER!
@MotivaTweet

54 responses on “Buat Ibu Bekerja

  1. 2 tahun lalu saya resign mot. Memulai usaha. Saat itu meskipun belom nikah, tp saya persiapkan diri kalo2 saya nikah dlm wktu dekat (GR abeiissss) saya bisa jadi ibu rumah tangga yang mandiri (bekerja dari rumah). Alhamdulillah, 9bulan yang lalu Allah mempertemukan saya sama si doi di depan penghulu…hehe….dan cita2 saya terlaksana, bisa menjadi ibu rumah tangga seutuhnya yg beralih ke gadget ketika ada waktu me time alias sendiri di rumah….jualan…jualaaaannnn….cring….cring…cring…. *sambil tiduran*

  2. Alhamdulillah stlh baca tulisan ini makin mensyukuri dgn keputusan resign yg saya buat sblm menikah dulu. Alhamdulillah walopun ga dikantor lg saya tetap pny penghasilan + setiap wkt dgn anak. Syukur ya Allah ˆ?ˆ

  3. Pingback: Khusus buat WANITA! ^_^ - Cerita Motivasi Si Burung ZUPER!

  4. Pingback: tentang ibu bekerja « Zarahgy's Blog

  5. #galau #galau #galau #galau #galau #galau #galau #galau #galau #galau #galau #galau #galau #galau #galau #galau #galau #galau #galau #galau #galau #galau #galau #galau gara” motty jadi #galau tingkat kecamatan

    aku ikatan dinas 5 tahun mott, mau resign ada penalti. belum menikah sih… tapi kepikiran banget :(

  6. Mottyyyy.. Aku pgn banget resign cepet2. Tp suami lg bangun bisnis dan blm ada penghasilan, otomatis gajiku jd penopang hidup..
    Ada saran ga Mot?

  7. My mom is super hero ^^

  8. aku sudah mulai Mot, tp blum berani bakar kapal.

  9. "Padahal, sudah banyak contoh di sekitar kita, dengan memanfaatkan Facebook, Twitter, BBM, banyak Ibu-Ibu yang berhasil membuka pintu berkahnya (bahkan berkali-kali lipat dari gaji orang kantoran) dengan masih bisa meluangkan waktu berkualitas dengan buah hatinya.

    Sampai bagian ini, pasti banyak yang berpikir, “Saya juga mau seperti itu, tapi gimana caranya? Saya itu … (Lalu seribu satu alasan dikemukakan),” padahal alasan itu akan lebih menengelamkan dirinya dalam keadaannya.

    Coba ubah #EKSYEN nya, jangan cari ALASAN, tapi cari JAWABAN dari pertanyaan “Gimana caranya supaya saya juga bisa mendapatkan penghasilan dari 9 pintu rezeki, bukan hanya dari yang 1 pintu, dikerubutin jutaan orang pula..” ^_^.

    nendang bangett Mott ^^ semoga semakin banyak ibu2 yg mengikuti jejak ibu2 lainnya yg sdh lebih dulu stay at home.. just like me 😀 hehe… banyak jalan menuju ke roma.. banyak jalan meraih keberkahan rejeki Allah…

  10. bisnis di rumah supaya bisa nemenin anak-anak, harus mulai dipikirkan, bismillah, oshh!

  11. Mau ikutan dooong…
    Aq ibu runah tangga yang juga pgn bisa bisnis dirumah…

  12. Huaa….jadi pingin nangis sekeras-kerasnya…pingin banget bisa cepet resign tapi banyak hal yang masih menghalangi baik internal maupun eksternal…
    Mohon doanya ya Motty dan temen2 yang sudah bekerja dari rumah,semoga bisa segera terlepas dari kegalauan ini…

  13. Setuju.

    Seorang ibu harus lebih banyak di rumah dan menciptakan ‘legenda’ nya sendiri di rumah. Membersamai buah hati tercinta dan melayani penuh si dia :)

    ZUPER Mot!

  14. Sukaa bgt motty sm tulisan ini ! :)

    6 bulan lalu sy Ibu pekerja. Berangkat anak msh tidur.. Kalaupun sdh bangun.. Sy slalu mnyaksikan anak sy menangis di pagar krn sy tinggalkan utk bekerja. Plg jg sdh malam.

    1 thn lalu sy memutuskan join bisnis yg bs sy jalankan scara online. Memanfaatkan FB, HP.
    Action action action.
    NO Excuse demi anak sy.
    FOKUS agar bs punya pghasilan yg min nyamain dl dgn gaji kantor. Agar bisa sgera resign dan ttp punya pghasilaan buat anak jg :).

    Daaan Alhamdullilah.. 6 bln kmudian sjak ikut bisnis.. Sy resign.. Bisnis dr rmh..dan pghasilan sy jauh lbh bsr dr gaji ktr slama bertahun:).
    Daaaan bisa bisnis dr rmh smbil nemenin anak, anterin anak sekolah dll!

  15. Motty, aku ibu yang bekerja di rumah, kena penggalauan Motty jg jd bisnis di rumah. tapi untuk awal2 bangun bisnis, berasa bgt actionnya, jd sibuk, malah berasa lebih sibuk dr yg karyawan 😀 sampe malem terus Action, aplagi gak pernah punya IRT juga.. gimanapun aku berusaha maksimal sih, lega kalo bisa keurus semua, bisnis lancar, keluarga lancar..

    Apapun pilihan ibu, semoga yg terbaik ya. kalo aku lebih memilih menemani anakku, sambil dia lihat gimana ibunya berbisnis.

    Asik yah..

  16. zuper banget motty!!! m/
    pengen banget bisa jadi ibu rumah tangga yang bisa tetap punya penghasilan…
    dan karna saat ini ai baru memulai hidup baru… #cieee 😀
    semoga saatnya diberi amanah nanti… Allah pun memberi jalan untuk menjemputrezekiNya dari 9 pintu berkah itu…
    aamiin… Allahumma aamiin… #semangat!

  17. zupppeerrr mot…^_^
    semoga makin byk ibu yg eksis bekerja di rumaah… aamiin

  18. merindiing… aku putuskan resign dari awal Februari lalu demi konsentrasi mendapatkan keturunan, Mot… Dan sambil menunggu “hadiah” itu datang, bisnisnya mulai dikerjakan, perlahan tapi pasti… Bantu do’a ya sahabatku, Motty… ^__^

  19. Habis baca ini aku tambah yakin keputusanku buat resign demi anak2 itu emang udah jalan yang ditunjukkan Allah..mantaffff!!!bismillah buat mulai membuka 9 pintu rezeki..:)

  20. Motty kompooorr…:))
    hayo dikipasin terus.
    yang mau berbisnis dr rumah, mari sharing. banyak kok yg bisa dilakukan :)

  21. Mot,gimana kalo kitanya seorang tenaga medis,misalnya bidan?kan kalo mau berhenti kasian siapa yang mau menolong melahirkan?jadi dilema

    • jadilah pengusaha pemilik rumah bersalin… jadi bisa lebih banyak menolong orang yang melahirkan bukan? ^^ mulai dengan yang sederhana dulu.. tulis impiannya “RUMAH SEHAT BERSALIN” (bukan Rumah Sakit lho .. hehehe).. mulai #EKSYEN nya dengan merencanakan memiliki klinik bersalin sendiri lalu menggaji bidan.. kembangkan terus..

      semangat ya Sintia! ^^ #bigHUG

  22. Aq banget itu sebulan lalu,alhmdulillah skrg dah resign dan bs full seharian brg si kecil.Tp msh blm bs eksyen(kbanyakan alasan kali y?).lg beradaptasi dg lingkungan baru(pindah keluar kota tempat suami kerja),suasana baru(biasa tgl dkampung skrg dPerum).Msh kebanyakan mikir mo buka olshop sm les privat.Gmn y Mot langkah awalnya?

    • kebanyakan mikir ngga jadi apa2 Mirna ^^

      Segera #EKSYEN aja, nanti keliatan “jalan” nya deh.. oh iya, pilih salah satu aja, lalu lakukan #EKSYEN yang paling simpel aja dulua

  23. Alhamdulilah per akhir juni kemaren dah resign,alasan utama anak yang tiap hari nangis ketika ditinggal kerja. Skrg dirumah ngurus si kecil sambil fokus olshop jual kerudung murah. Mudah2an omzet terus meningkat..amiin Ya Rabb

  24. Yakin deh bener banget! Siaaaaap motty!!!! #EKSYEN

  25. Saya juga mantan ibu bekerja yang jadi full time mom, dilema pasti ada dan setiap orang punya alasan yang berbeda-beda. Apapun pilihannya saya rasa setiap orang punya pertimbangan sendiri. Saya tau bagaimana beratnya meninggalkan karir di kantor, padahal dirumah ada sikecil yang menanti. Tapi mungkin banyak yang belum sadar atau bisa lepas dari comfort zone mereka. Terlepas itu semua pilihan adalah jawabannya. *just my thought yaa motty ^^v

  26. Ibuq banget tu mott,,hehe alhamdulillah q bs mjdi full mom n pny olshop,tinggal menunggu motty mentoring ja biar omzetq beratus ratus jutÀ dan mengajak ibu2 yg lain untuk mau stay drmh spertiq.Àwalnya berat sekali memang,tp kalo ingat masa depan anak,pastilah kt sbg ibu ga ingin dong “menyakiti” anak2 kt,,siiipp mott,membuatq terus semangat menjaga dan memberi yang terbaik untk putri kecilq.q sangat beruntung karena q dsampingnya setiap waktu.:) ayo buebu,kt bangun generasi berkualitas dan berakhlak mulia dgn mendidik anak dgn tangan kt sndiri.jgn kawatir Allah lbh tau kebutuhan kt.bahkan akan melipatgandakan rejeki kt ketika kt ikhlas menjadi ibu dan istri yang sesuai syari’at.

  27. cita2ku.. jadi FTM yang bergaji meski bisnis dirumah, doakan asap ya Motty :-)

  28. Motty, bahagiaa banget baca tulisan ini.. Alhamdulillah saya ush resign skrg mott.. doakan sukses yaa lagi ngejalanin bisnis mlm via online :)

  29. waw mottyy keren banget tulisannya! untung kantorku deket rumah n tiap istirahat siang bisa pulang dulu ke rumah ^.^

  30. itu yg aku alami waktu kecil, positifnya jd terbiasa mandiri. but for my future son/daughter i wanna be a full time mama 😀 baca tulisan motty itu kaya suplemen ajaib bisa menyemangati diri sendiri & people around, makasih ya mot!

Leave a Reply to Lely Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *