Gope’an Pak Nasri

Matahari baru saja tergelincir dari posisi tertingginya, menandakan hari sudah setengah berjalan. Aktifitas di deretan ruko di suatu sudut ibukota itu terlihat lumayan ramai, terlihat beberapa karyawan berjalan bersama kawan sekantornya menuju pitstop siang untuk mengisi bahan bakar ke perutnya.“Hm.. Nampaknya harus ke pinggir jalan raya nih supaya dapet taksi, lumayan jauh juga jalannya” pikir Anna.

Tapi tak lama selepas berpikir seperti itu, nampaknya keberuntungan berkata lain, sebuah taksi berhenti di hadapannya dan menurunkan penumpang. “Wah, terima kasih Tuhan, YOU are The Best!” ucapan syukur langsung Anna kirimkan atas “kiriman” Tuhan yang bisa menghemat energinya karena tidak harus berjalan lebih jauh.

Sebuah sapaan ramah yang nampaknya jadi protokol standard dari si perusahaan taksi langsung meluncur dari pak supir taksi. “Selamat siang Bu, saya bisa antar Ibu ke mana siang ini?”

“Tolong Grand Indonesia ya Pak” ucap Anna sambil meletakkan tas Longchamp merahnya di sisi tempat ia duduk.

“Baik Bu” balas pak supir dengan logat betawi yang cukup kental.

Siang itu nampak lumayan mendung dan lalu lintas lumayan sedikit padat karena baru saja memasuki jam makan siang.

“Sudah berapa lama bawa taksi Pak Nasri?” tanya Anna membuka pembicaraan. Tentunya selepas membaca nama si bapak di papan identitas di dashboard taksi.

“Wah, saya mah baru Bu bawa taksi ini.. baru 13 tahun” jawab Pak Nasri yang nampaknya punya kemampuan komunikasi yang lumayan baik.

“Waah, sudah lumayan lama juga ya Pak. Berarti sudah enak dong fasilitas dan macem-macemnya” ucap Anna kembali kepada Pak Nasri.

“Yaa begini-begini aja Bu, saya selalu mensyukuri apa yang Tuhan berikan kepada saya, baik banyak ataupun sedikit” jawab Pak Nasri. “Tapi Bu, sepertinya Tuhan selalu memberikan kemudahan kepada saya, dan sepertinya salah satu alasannya karena gope’an yang saya siapkan di kantong baju saya ini” lanjut Pak Nasri sambil menepuk kantong kiri kemejanya, terdengar suara kincringan uang logam.

“Gope’an Pak? Untuk apa itu uang Rp. 500-an nya?” tanya Anna penasaran dengan pernyataan Pak Nasri.

“Jadi Bu, saya selalu nih nyiapin gope’an banyak di kantong. Buat siapa? Buat Pak Ogah di jalanan Bu. Saya selalu memberi mereka gope’an ini, bahkan ketika jalan yang mereka jaga itu kosong, tetep aja saya kasih uangnya ke mereka” kata Pak Nasri menjelaskan.

“Dan kemudahan-kemudahan nampaknya Tuhan berikan kepada saya lho Bu. Contohnya, saya nih pernah dengan terpaksa masuk jalur busway waktu itu di daerah Grogol, karena waktu itu jalanan maceeeet banget” cerita Pak Nasri dengan bersemangat. “Kebetulan di depan saya ada sebuah mobil kijang, dan di belakang saya ada sebuah mobil sedan. Dan entah dari mana, tiba-tiba ada beberapa orang polisi lalu lintas menghadang kami. Waaah, saya udah siap-siap Bu kena tilang, saya pasrah aja. Setelah mengambil STNK dan SIM si mobil Kijang, Pak Polisi berjalan ke arah saya. Saya udah siap-siap mau membuka jendela nih Bu, eh si Pak Polisi sama sekali ngga berhenti di mobil saya, malah melanjutkan menilang si mobil sedan di belakang saya! Itu asli Bu bikin saya lega sekaligus bingung, koq saya ngga ditilang juga” lanjut Pak Nasri, masih dengan semangat yang sama.

“Kadang juga, saya dapet bayaran dua kali lipat Bu dari penumpang. Itu biasanya kalau saya diminta menunggu si penumpang, otomatis argo jadi lebih banyak, padahal saya sistem narik taksinya pake kilometer, jadi otomatis pemasukan tambahan buat saya” Pak Nasri menyambung ceritanya.

“Waah, pemberian Pak Nasri langsung dibayar Tunai ya Pak oleh Tuhan” jawab Anna dengan antusias karena tertarik dengan cerita yang Pak Nasri sampaikan.
“Iya Bu. Tuhan selalu mencukupkan kebutuhan saya. IA Maha Mencukupkan. Dan ketika saya mensyukurinya dengan memberi, IA malah memberi lebih banyak. Saya mah ngga perlu banyak-banyak Bu, yang penting cukup buat saya bawa pulang untuk makan keluarga dan untuk sekolah anak-anak saya” ucap Pak Nasri nada penuh syukur.

Tak terasa taksi sudah sampai di Grand Indonesia dan selepas memberikan selembar lima puluh ribuan, Anna mengucap “Ambil kembaliannya Pak, semoga hari ini setorannya berlimpah dan berkah ya”

“Terima kasih Bu, semoga hari ini menyenangkan buat Ibu” jawab Pak Nasri sambil melempar senyuman kepada Anna

28 responses on “Gope’an Pak Nasri

  1. Ga harus nunggu jadi orang “penting” buat melakukan KEBAIKAN ya moott ^_^

    apa yang ditabur, itu yang dituai..

  2. subhanallah…
    berbagi itu memang benar-benar indah kan, motty…^^…:)

  3. Ibu Anna ke GI, Sya kan ker dstu Mot. Hehehe…
    Anyway, nice story Mot!!.

  4. betul sekali.. mari berbagi berbagi dan berbagi..

    trims sudah main dan mengisi komentar ya ^^

  5. tidak pernah ada orang menjadi miskin karena memberi.. like this..

  6. Bersedekah membuka pintu rejeki,
    InsyaAllah,,,

  7. motty, kisah nya inspiring bgt…terus meng update kisah2 yg menggugah lainnya ya… n satu lagi suka deh ma web biru nya… so cute! :)

  8. Bener2 inspiratif, memberi dulu baru menerima,….

  9. SEDEKAH = MELIPAT GANDAKAN
    SEDEKAH = GAK BIKIN KITA MISKIN
    SEDEKAH = AWAL DARI PERSAHABATAN
    SEDEKAH = MEMBUAT DEWASA
    SEDEKAH = OBAT MUJARAB
    SEDEKAH = LANGSUNG DI BALAS OLEH TUHAN, GAK PAKE LAMA
    SEDEKAH SEDEKAH SEDEKAH!!
    AYO KITA PERBANYAK SEDEKAH!!
    BISMILLAH..

    DAN yang paling penting, NAMAKU ANNA LOH ..
    Ih Motty bisa saja milih namanya hehehe

  10. cerita yg bagus motty :) tapi merasa sedikit ternoda sama si sopir yang emang melanggar peraturan pake jalan busway :d

  11. Jadi pengen kenalan sama Anna :)

  12. jika kita terus bersyukur pada Allah SWT, maka Ia akan selalu memberikan limpahan rizkinya pada kita :)

  13. Subhanallah, kalau qt ikhlas memberi ?? ?? ??? ?? ?????? balasanny lebih, krn rizki itu dtg scara tak disangka2..
    Nice story, jazakillah motty cantik upss super ˆ?ˆ

  14. bener mot,aku pernah ngalamin itu pribadi,intinya kekayaan kita yg Tuhan kasih udh Tuhan sisipkan untuk orang2 yg lebih membutuhkan,kalau aku krn aku kristen aku rutin per bulan perpuluhan jd sebagian dari penghasilan aku ksh ke gereja,ya kdg2 kl lg makan diresto ama naik taxi ksh aja lebihny tp emg berasa berkat Tuhan,

    slh satunya pas org2 lain sibuk jatuhin barang aku blg isu palsu dan banting harga,aku bertahan dgn hargaku ,ehh puji Tuhan tetep laku loh,hahah,bahkan bs sehari keluar 10-12 pcs untuk retail,intinya Tuhan selalu memperhitungkan semua pengorbanan kita

    imani aja untuk semuanya

  15. Waw.., cerita sehari”, tp #nendyang bgt, bikin terharu..
    Makasih Motty… U’re the best…

  16. Subhanallah bgt..
    Balasan Tuhan mmg selalu lebih dan lebih :)

  17. Sgt menyentuh motty…thanks buat tulisan2nya yg slalu memberi inspirasi dan memotivasiku utk berbuat lebih baik setiap harinya

  18. nice….^___^

  19. I like this story, keteladanan dalam memberi ya mott..ketika orang pada umumnya berpikir untuk mendapatkan, dia yang berkelimpahan selalu mencari cara kreatif untuk selalu memberikan

    • betul sekali.. ketika kita fokus memberi, maka Tuhan akan mencukupkan semua yang kita butuhkan

      Trims sudah mampir ke #WebMotty dan mengisi komentar yaaa ˆ?ˆ #BigHUG

  20. nice one motty,, eh itu mottty ya yg naik taksinya ?? hehehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *